Waspada Love Scam, Penipuan Bermodus Percintaan yang Marak di Media Sosial, Kenali Karakteristiknya

Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) menemukan modus tindak pidana yang marak dilakukan secara online. Tindak kejahatan tersebut dikenal dengan nama Love Scam , atau penipuan dengan modus percintaan melalui media sosial. Dikutip dari unggahan akun Instagram resmi @ppatk_indonesia pada Jumat (6/8/2021), kerugian yang ditimbulkan akibat Love Scam ini mencapai milyaran rupiah.

Diketahui mayoritas korban Love Scam adalah perempuan yang terperdaya dengan penampilan pelaku di media sosial. Pada umumnya wanita wanita yang menjadi korban berusia separuh baya dan berstatus lajang. Koordinator Kehumasan PPATK, M Natsir Kongah mengungkapkan berdasarkan laporan yang ditindak lanjuti, selama 2020 2021 sudah ada 20 kasus Love Scam yang terjadi.

Natsir mengungkapkan ada beberapa karakteristik dari Love Scam . Di antaranya yakni pelaku dan korban biasanya bertemu atau berkenalan di dunia maya. Selain itu pelaku juga mayoritas berasal dari luar negeri, atau warga negara asing.

Parahnya, para pelaku ini tidak hanya menjalankan aksinya di Indonesia saja, tapi juga menyebar di beberapa negara lainnya. "Jadi dari apa yang kita lihat Love Scam ini karakteristiknya itu pertama antara pelaku dan korban korban itu biasanya bertemu atau berkenalan di dunia maya." "Dan ini kalau kita lihat pelakunya kebanyakan dari luar negeri. Para pelaku ini tidak hanya di Indonesia saja dalam menjalankan aksinya, tapi juga menyebar di banyak negara lainnya," terang Natsir.

Dilansir biasanya kejahatan Love Scam berawal dari perkenalan pelaku dan korban di Layanan Jejaring Sosial seperti Facebook. Dalam waktu singkat perkenalan tersebut berlanjut dengan hubungan asmara antara pelaku dan korban. Dengan ragam bujuk rayu, korban akan terpedaya dan bersedia memenuhi apapun yang diminta oleh pelaku.

Menurut Natsir, para pelaku Love Scam ini bisa dikenakan pasal dalam Undang undang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE) dan Undang undang tentang Pencucian Uang. "Tentu dia bisa dikenakan UU ITE, UU Pencucian Uang juga," terang Natsir. Diwartakan sebelumnya, Dosen Fakultas Hukum UGM Yogyakarta, sekaligus Ketua Pusat Kajian Law, Gender, and Society UGM, Sri Wiyanti menyebut banyak korban Love Scam yang enggan lapor karena beberapa alasan.

Love scam i ni bukan fenomena baru dan banyak terjadi, tetapi yang lapor jarang," terang Sri Wiyanti Edyyono. Salah satunya ialah takut menjadi bahan bercandaan orang orang sekitar. "Takut dijadikan guyonan yang menyudutkan mereka. Lalu, bukan dianggap persoalan serius saat dilaporkan ke aparat penegak hukum kecuali mendapat sorotan publik," papar Wiyanti.

About the author

Leave a Reply

Your email address will not be published.