IPOMI: Kebijakan Work from Bali Tidak Akan Berdampak Luas ke Transportasi Darat

Ikatan Pengusaha Otobus Muda Indonesia (IPOMI) menilai program Work From Bali (WFB) tidak akan berdampak luas terhadap layanan bus Antar Kota Antar Provinsi atau Antar Kota Dalam Provinsi. Ketua Umum IPOMI Kurnia Lesani Adnan menilai, kebijakan tersebut bukan mendorong pergerakan orang untuk berwisata tetapi untuk menetap. Lesani menilai, angkutan darat ini tidak seperti angkutan udara yang jangka waktu perjalanannya lebih sebentar maka dari itu butuh pergerakan orang.

"Mungkin apabila untuk satu kali jalan saja bisa, tetapi mungkin jarang sekali orang yang mau WFB ke luar pulau dengan angkutan darat," ujar Lesani. Meski begitu menurut Lesani, untuk angkutan pariwisata secara mikro di Bali mungkin akan berdampak dengan adanya penyewaan kendaraan yang digunakan nanti oleh masyarakat yang WFB. "Skalanya mikro mungkin berdampak dan dapat memberikan nilai yang baik, penyewaan angkutan pariwisata bukan bus mungkin bisa mendapat keuntungan dari kebijakan ini," kata Lesani.

Sebelumnya Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno mengatakan, kebijakan Work From Bali akan diluncurkan pada kuartal tiga atau Julo 2021. Tujuan adanya program Work From Bali tersebut, sebagai upaya dalam memulihkan sektor pariwisata dan ekonomi kreatif di Bali setelah terdampak pandemi Covid 19. Menurut Sandiaga Uno, kebijakan tersebut akan dilakukan secara bertahap untuk di destinasi wilayah lain di Indonesia.

Sandiaga Uno juga menjelaskan, konsep WFB ini tentu bisa diterapkan di destinasi wisata lain di Indonesia, atau disebut Work From Any Destination. Seperti Work from Lombok, Work From Bajo, Work From Toba, Work Form Likupang, Work From Borobudur, dan lain sebagainya. Konsepnya mengikuti pola kebiasaan bekerja baru atau remote working yang dipopulerkan dengan konsep digital nomad.

“Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) juga sedang mengembangkan konsep serupa bahkan bisa menjadi percontohan, karena pada kuartal pertama pertumbuhan ekonomi DIY bisa plus 6 persen,” ujar Sandi.

About the author

Leave a Reply

Your email address will not be published.